Bisnis

Honda Serap Aspirasi SMK Vokasi Indonesia Timur

IST SARASEHAN -- Direktur HR, GA & IT AHM Markus Budiman (kiri) yang didampingi Ketua Program Pendidikan Satu Hati AHM Ahmad Muhibbuddin (kiri kedua), dan Kasie Penyelarasan Kurikulum dan Kerjasama Industri DitPSMK–Kemendikbud, Saryadi (kanan) menyaksikan proses penandatanganan MoU antara AHM dengan kepala sekolah dari SMK Negeri 2 Bulukumba, SMK Negeri 1 Sampolawa, dan SMK Negeri 5 Bone.

MAKASSAR, BKM — Sebagai salah satu bentuk komitmen dalam memperkuat pendidikan vokasi, PT Astra Honda Motor (AHM) mengadakan sarasehan SMK Teknik Sepeda Motor khusus wilayah Indonesia Timur untuk menggali aspirasi dan potensi guna merumuskan masa depan SMK yang lebih baik. Khususnya yang berada di wilayah Sulawesi dan Papua.
Bertajuk Sarasehan Program Pendidikan Satu Hati, acara yang berlangsung di Makassar pada 5 sampai 6 Oktober 2017 ini diikuti para pemangku kepentingan yang terkait SMK teknik sepeda motor, mulai dari Direktorat Pembinaan SMK-Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud), jaringan main dealer Honda, hingga kepala sekolah dan kepala program studi SMK mitra binaan AHM se Sulawesi dan Papua.
Direktur HR, GA & IT AHM, Markus Budiman, mengatakan, komitmen pemerintahan Presiden Joko Widodo dalam memajukan pendidikan vokasi industri harus didukung berbagai pihak agar program ‘link and match’ dunia pendidikan dan dunia usaha dapat berjalan efektif dan bermanfaat bagi generasi muda.
”Sejak 2009, kami memiliki concern yang besar untuk melahirkan alumni SMK yang terampil dan berdaya saing. Sarasehan ini merupakan bagian dari upaya sistematis yang kami lakukan dalam mengoptimalkan implementasi pendidikan vokasi industri yang dicanangkan pemerintah,” katanya.
Sarasehan yang berlangsung selama 2 hari ini menyampaikan berbagai materi yang bisa dijadikan referensi dalam rangka peningkatan kualitas SMK, mulai dari standardisasi pengelolaan sekolah hingga upaya peningkatan kompetensi guru dan peluang kerja bagi alumni SMK Teknik Sepeda Motor Honda. AHM juga menggelar sebuah forum Focus Group Discussion (FGD) khusus untuk menyerap aspirasi dari peserta sarasehan tentang berbagai masalah aktual yang terjadi di SMK.
Ketua Program Pendidikan Satu Hati AHM, Ahmad Muhibbuddin, mengatakan, hasil FGD akan menjadi masukan bagi perusahaan dalam menyempurnakan implementasi Kurikulum Teknik Sepeda Motor (KTSM) Astra Honda di SMK mitra binaan.
”Beberapa problematika seputar SMK terungkap di FGD. Ada yang terkait langsung dengan industri, ada juga yang terkait dengan arahan kebijakan detail pemerintah untuk pendidikan vokasi ini. Kami berharap, dengan dukungan dan keseriusan pemerintah, semua tantangan ini bisa diselesaikan untuk kemajuan SMK di masa depan,” ujar Ahmad.
Di sela-sela acara sarasehan ini, juga dilaksanakan penandatanganan nota kesepahaman (MoU) antara AHM dengan 3 SMK dari wilayah Provinsi Sulawesi Selatan dan Sulawesi Utara yang akan mengimplementasikan KTSM Astra Honda. Dengan bergabungnya 3 SMK baru ini, jumlah SMK mitra binaan AHM sampai saat ini sudah mencapai 662 sekolah yang tersebar di 30 provinsi di Indonesia.
Dalam acara penandatanganan MoU ini, AHM memberikan bantuan berupa 3 unit sepeda motor, spesial tools, dan buku atau materi ajar kepada 3 SMK tersebut. Secara simbolis Direktur AHM Markus Budiman menyerahkan paket donasi untuk belajar dan praktik siswa ini kepada 3 kepala sekolah dari SMK Negeri 2 Bulukumba, SMK Negeri 1 Sampolawa, dan SMK Negeri 5 Bone.
”Bertambahnya jumlah sekolah ini merupakan tantangan bagi kami untuk konsisten menjaga komitmen dalam meningkatkan mutu implementasi KTSM Astra Honda di SMK binaan baru ataupun SMK yang sudah lebih dulu bergabung dengan kami,” kunci Muhibbuddin yang juga menjabat sebagai Deputy Head of Corporate Communication AHM. (mir)

Comments

Copyright © 2017 Berita Kota Makassar.

To Top